by

Manfaat Matahari Bagi Manusia

-Sains-22 views

Manfaat Matahari Bagi Manusia. Kita hidup di dunia modern yang dibombardir dengan pesan paranoid tentang betapa berbahayanya matahari. Kita harus ingat bahwa banyak budaya lain tahu bagaimana menggunakan matahari untuk menyembuhkan semua jenis penyakit, dan memberikan kesehatan.

Negara barat memiliki sejarah menggunakan terapi sinar matahari yang berasal dari zaman Yunani kuno. Itu disebut heliosis. Saat ini, nama untuk terapi sinar matahari adalah heliotherapy.

Mungkin pernah menggunakan sunblock di tempat dengan terik matahari yang sangat panas. Tetapi sunblock tidak bagus digunakan dalam jangka waktu yang lama, karena sebagian besar merek menggunakan bahan kimia beracun seperti:

Bahan Kimia Beracun Dalam Sunblock :

  • Oxybenzone, terkait dengan gangguan hormon dan kerusakan sel yang dapat menyebabkan kanker kulit.
  • Retinyl palmitate, kini telah terbukti sebagai karsinogen.
  • Octyl-methoxycinnamate menyebabkan kerusakan oksidasi pada kulit, yang membuat wajah terlihat tua.
  • Butyl-Methdiebenzoylmethane, melepaskan radikal bebas ke dalam tubuh.
  • Benzofenon 2 (BP2), menurunkan fungsi tiroid pada penderita hipotiroidisme.

Baca juga : Robot Akan Mendominasi Manusia Di Masa Depan

Selain itu, sunblock menghentikan sinar ultra violet matahari dari menciptakan Vitamin D di dalam tubuh, yang penting untuk banyak fungsi seperti:

  • kesehatan tulang
  • Pencegah kanker
  • Mendukung sistem kekebalan tubuh
  • Melindungi terhadap demensia dan penuaan otak
  • Baik untuk mengurangi lemak
  • Penting untuk mengurangi gejala asma
  • Memperkuat gigi

Berikut adalah 10 Manfaat Matahari Bagi Manusia :

1. Sinar matahari bisa membunuh kanker. Dokter Amerika Dr. Zane Kime menggunakan teknik berjemur untuk menyembuhkan pasiennya. Bahkan dalam kasus-kasus tertentu, Dr. Kime mampu sepenuhnya menyembuhkan kanker dengan terapi sinar matahari.

Baca juga : NASA Rilis Video Aneh Dari Lagoon Nebula Untuk Rayakan Ulang Tahun Hubble

2. Sinar matahari membunuh bakteri jahat. Prajurit Jerman setelah Perang Dunia I tahu tentang penemuan yang telah dibuat pada tahun 1903 oleh pemenang Hadiah Nobel, Niels Finsen. Mereka menggunakan sinar matahari untuk mendisinfeksi dan menyembuhkan luka.

3. Sinar matahari memiliki efek menguntungkan pada gangguan kulit, seperti psoriasis, jerawat, eksim dan infeksi jamur pada kulit.

4. Sinar matahari menurunkan kolesterol. Matahari mengubah kolesterol tinggi dalam darah menjadi hormon steroid dan hormon seks. Dengan tidak adanya sinar matahari, yang terjadi sebaliknya; Zat-zat berubah menjadi kolesterol.

5. Sinar matahari menurunkan tekanan darah. Bahkan paparan secara signifikan menurunkan tekanan darah pada penderita tekanan darah tinggi. Di sisi lain, obat-obatan farmasi seperti Statin memiliki efek samping, tubuh kehilangan Coenzyme Q10. CoQ10 sangat penting untuk energi dan jantung.

6. Sinar matahari menembus jauh ke dalam kulit untuk membersihkan darah dan pembuluh darah. Literatur medis yang diterbitkan di Eropa menunjukkan bahwa orang dengan atherosclerosis (arteri yang mengeras) sembuh dengan paparan sinar matahari.

7. Sinar matahari meningkatkan kandungan oksigen dalam darah manusia. Dan, itu juga meningkatkan kapasitas tubuh untuk mengirim oksigen ke otak. Seperti efek berolahraga , matahari memiliki efek yang besar pada stamina, kebugaran, dan perkembangan otot.

8. Sinar matahari membangun sistem kekebalan tubuh. Sel darah putih, yang meningkat dengan paparan sinar matahari, disebut limfosit, dan ini memainkan peran utama dalam mempertahankan tubuh terhadap infeksi.

9. Paparan sinar matahari secara teratur meningkatkan pertumbuhan dan tinggi anak-anak, terutama bayi. Banyak budaya sepanjang sejarah telah mengakui fakta ini. Penelitian telah menunjukkan jumlah paparan sinar matahari dalam beberapa bulan pertama memiliki efek pada seberapa tinggi orang itu tumbuh.

10. Sinar matahari bisa menyembuhkan depresi. Sinar matahari siang dapat menghasilkan 100.000 lux. Ketika kita duduk di kantor dan tidak mendapat matahari, di bawah lampu neon dan buatan (150-600 lux), kita menghindarkan diri kita sendiri dari iluminasi alam. Sunlight deprivation dapat menyebabkan kondisi yang disebut seasonal affective disorder (SAD), suatu bentuk depresi. Ini lebih sering terjadi di musim hujan atau dingin, tetapi juga umum pada orang yang bekerja berjam-jam di gedung perkantoran.

Paparan sinar matahari harus dilakukan dengan perlahan. Jika tidak terbiasa dengan matahari, maka kulit akan lebih sensitif terhadap sinar matahari.

Untuk itu jangan pernah lupa tentang Manfaat Matahari Bagi Manusia.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed